Resmi! Pasar Ikan di Tarempa Larang Penggunaan Kantong Plastik

oleh -425 views

ANAMBAS-ZONASIDIK.COM | Koperasi Unit Desa (KUD) Tarempa bersama Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kabupaten Kepulauan Anambas mencanangkan pasar ikan Kecamatan Siantan menjadi pasar ikan bebas kantong plastik, Minggu (25/8/19) pagi di pasar Tradisional Tarempa.

Dalam laporan ketua KUD Tarempa, Muslimin menyampaikan bahwa tujuan dari pencanangan pasar ikan tersebut dalam upaya memerangi sampah plastik.

“Upaya yang dilakukan untuk membantu pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam mengatasi sampah plastik,” ungkap Muslimin dalam laporannya.

Menurut Ia, sekitar 1500 sampah kantong plastik setiap hari dihasilkan dari proses jual beli di pasar ikan.

“Dengan jumlah sampah kantong plastik sekali pakai yang begitu banyak di hasilkan di pasar ikan, itu akan menjadi persoalan besar yang harus kita sikapi bersama-sama,” jelasnya.

Sementara itu, M Yusuf Ketua Harian HNSI KKA mengungkapkan kekuatirannya akan dampak dari pencemaran sampah kantong plastik terhadap lingkungan hidup, kesehatan masyarakat dan ekosistem laut.

“Tentu HNSI Anambas sangat mengkuatirkan dampak pencemaran sampah kantong plastik, selain menganggu kesehatan masyarakat yang bisa menyebabkan kanker, juga kepunahan biota laut yang menjadi sumber kehidupan kita semua dan terkhusus nelayan yang mencari rezeki di laut,” kata Yusuf.

Dirinya mengatakan persoalan sampah plastik harus benar-benar disikapi dengan serius.

“Masyarakat Tarempa khususnya dan Anambas umumnya mayoritas tinggal di pesisir tentu sampah akan kembali kelaut, jangan sampai laut kita ke depan lebih banyak sampah plastik dari pada jumlah ikan dan terumbu karang,” sebutnya.

Ia menuturkan harapan agar pemerintah daerah melalui dinas terkait berperan maksimal untuk mengatasi permasalahan sampah plastik.

“Harapan kami ke depan ibu- ibu bisa diperdayakan untuk membuat tas belanja atau bentuk lainnya dimana tujuannya untuk mengajarkan masyarakat agar tidak menggunakan kantong plastik saat berbelanja, ramah lingkungan dan bernilai ekonomi,” tutupnya.

Sedangkan Loka Kawasan Konservasi Perairan Nasional Pekanbaru (LKPPN) Satuan Kerja (Satker) Kepulauan Anambas, Agung Putra Tama, Koordinator Wilayah Kerja Taman Wisata Peraiaran (TWP) Kepulauan Anambas mengungkap bahwa Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, Susi Pudjiastuti semenjak bertugas sudah mencanangkan baik ilegal fishing dan pencemaran sampah plastik di laut.

“Maka dari itu kami sebagai pelaksana lapangan di Kabupaten Kepulauan Anambas mengharapakan kontribusi nyata dari masyarakat, jika tidak kita dukung kegiatan ini maka sampah plastik akan tetap bertebaran di laut yang akan dimakan ikan dan merusak terumbu karang yang mengakibat ikan susah didapat dan mencari ikan makin jauh kelaut,” tuturnya.

Lanjut Agung, maka dari itu pihaknya berterimakasih kepada KUD Tarempa dan HNSI KKA telah mencanangkan pasar ikan Kecamatan Siantan menjadi pasar ikan bebas kantong plastik.

“Kami amat berterimakasih kepada KUD dan HNSI yang sudah membuat program yang sangat bermanfaat ini,” ungkap Agung.

Mewakili Komandan Lanal Tarempa, Kapten Laut (T) Budi Hartoyo selaku Pasporgar Lanal Tarempa meresmikan pencanangan pasar ikan Kecamatan Siantan.

“Bismillahirrahmanirrahim, dengan mengucapkan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa Pasar Ikan Kecamatan Siantan Resmi Menjadi Pasar Ikan Bebas dari Kantong Plastik, ” ungkap Kapten Laut (T) Budi Hartoyo kepada seluruh peserta yang hadir.

Pantauan media Zonasidik.Com, kegiatan tersebut berlanjut dengan pembagian 400 unit tas belanja kepada masyarakat yang hadir di pasar Tradisional Tarempa. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *