Ke Laut Rindu

oleh -50 views

Oleh : Asril Masbah

Walau tak berarah tuju,
namun perahu rindu itu tetap melaju.
Tersebab, telah terlanjur layarnya terkibar

Walau tak berjanji tepi,
namun hasrat ingin tetap menanti.
Tersebab, telah lama hari- hariku mati

Laut itu begitu tenang. Birunya sangat menggoda. Tak tampak riak gelombang, seperti sengaja menepis gelora jiwa.

Laut.!
Terlalu lama kurawat luka!
Akankah pelayaran ini tak berbatas tepi? dan akupun tenggelam?

Tarempa, 25/04/2022

Setetes Embun Senja

Setetes pun,
embun senja itu melegakan dahaga.
Menjadi penawar luka yang telah lama menganga.

Tetesan embun senja itu,
Menambah jingga langit lukaku. Membalut ngilu dengan rindu.

Tetesan embun senja itu,
kasihnya senyap, rindunya semu.

Tanjungbalai Karimun, 01/05/2022.

Asril Masbah adalah penggiat seni sastra, tinggal di Tarempa, Kepulauan Anambas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.